More

    Ini 6 Tokoh Kebangkitan Nasional, Ada Ki Hajar Dewantara

    Hari Kebangkitan Nasional Indonesia yang jatuh pada hari ini tidak lepas dari peran tokoh-tokoh penting yang telah berjuang keras untuk membangkitkan kesadaran nasionalisme dan memajukan bangsa Indonesia. Berikut adalah beberapa tokoh kunci yang berperan signifikan dalam era Kebangkitan Nasional.

    1. Dr. Soetomo

    Dr. Soetomo, yang memiliki nama lengkap Soebroto, adalah salah satu pendiri Budi Utomo. Lahir pada tanggal 30 Juli 1888 di Ngepeh, Nganjuk, Jawa Timur, ia menjadi salah satu tokoh penting dalam sejarah Kebangkitan Nasional. Soetomo adalah mahasiswa di School Tot Opleiding van Indische Artsen (STOVIA) di Batavia (Jakarta). Pada tahun 1908, bersama dengan teman-temannya, ia mendirikan Budi Utomo, organisasi yang berfokus pada peningkatan pendidikan dan kesejahteraan rakyat Indonesia. Dr. Soetomo juga berperan aktif dalam gerakan politik dan sosial hingga akhir hayatnya.

    2. Wahidin Soedirohoesodo

    Dr. Wahidin Soedirohoesodo adalah seorang dokter yang juga berperan penting dalam pembentukan Budi Utomo. Lahir pada 7 Januari 1852 di Mlati, Sleman, Yogyakarta, ia dikenal sebagai tokoh yang memiliki visi kuat terhadap pentingnya pendidikan bagi kemajuan bangsa. Wahidin melakukan berbagai perjalanan keliling Jawa untuk menggalang dukungan dari kalangan priyayi dan pelajar untuk membentuk organisasi yang dapat meningkatkan pendidikan rakyat. Ide-idenya inilah yang kemudian menginspirasi para mahasiswa STOVIA untuk mendirikan Budi Utomo.

    3. Tjipto Mangoenkoesoemo

    Dr. Tjipto Mangoenkoesoemo adalah salah satu tokoh penting dalam gerakan nasionalis Indonesia. Lahir pada 4 Maret 1886 di Pecangakan, Ambarawa, ia dikenal karena keberanian dan ketegasannya dalam menentang penjajahan Belanda. Tjipto adalah seorang dokter yang terlibat aktif dalam Sarekat Islam dan Indische Partij, serta organisasi lainnya yang bertujuan untuk melawan penindasan kolonial. Ia juga bekerja sama dengan Douwes Dekker dan Ki Hajar Dewantara dalam perjuangan kemerdekaan.

    4. Ki Hajar Dewantara

    Ki Hajar Dewantara, yang lahir dengan nama Raden Mas Soewardi Soerjaningrat pada 2 Mei 1889 di Yogyakarta, adalah pendiri Taman Siswa, sebuah lembaga pendidikan yang berperan besar dalam mendidik rakyat Indonesia. Ia dikenal karena tulisan-tulisannya yang kritis terhadap kebijakan kolonial Belanda, termasuk artikel terkenal “Als ik een Nederlander was” (Seandainya Aku Seorang Belanda). Ki Hajar Dewantara sangat berjasa dalam bidang pendidikan dan dianggap sebagai Bapak Pendidikan Nasional Indonesia.

    5. Douwes Dekker (Danudirja Setiabudi)

    Ernest François Eugène Douwes Dekker, yang kemudian dikenal sebagai Danudirja Setiabudi, lahir pada 8 Oktober 1879 di Pasuruan, Jawa Timur. Ia adalah seorang keturunan Belanda-Jawa yang menjadi salah satu pemimpin penting dalam gerakan nasionalis. Douwes Dekker mendirikan Indische Partij bersama Tjipto Mangoenkoesoemo dan Ki Hajar Dewantara. Partai ini merupakan partai politik pertama yang secara tegas menuntut kemerdekaan Indonesia.

    6. HOS Tjokroaminoto

    Haji Oemar Said (HOS) Tjokroaminoto, lahir pada 16 Agustus 1882 di Ponorogo, Jawa Timur, adalah pemimpin utama Sarekat Islam, organisasi yang awalnya didirikan untuk membantu pedagang-pedagang Islam menghadapi persaingan dengan pedagang asing. Di bawah kepemimpinannya, Sarekat Islam berkembang menjadi organisasi politik yang memperjuangkan hak-hak rakyat dan kemerdekaan Indonesia. Ia juga menjadi guru bagi banyak tokoh nasionalis terkenal, termasuk Soekarno.[]

    Artikel Terkait

    TINGGALKAN KOMENTAR

    Silakan masukkan komentar anda!
    Silakan masukkan nama Anda di sini

    Stay Connected

    0FansSuka
    16,400PengikutMengikuti
    43,600PelangganBerlangganan
    - Advertisement -

    Artikel Terbaru