Waspada, Ini Gejala Corona Terbaru yang Jarang Diketahui

Gejala ini diungkapkan oleh peneliti dan ilmuan di Inggris, setidaknya ada 30% pasien positif yang mengalaminya, ungkap paker tersebut.

Gejala apakah itu ??

Gejala Virus Corona (Covid-19) yang umum antara lain adalah demam, 
kelelahan dan batuk kering.

Gejala lain yang mungkin terjadi antara lain sesak napas, sakit dan nyeri, dan sakit tenggorokan

Laporan yang jarang terjadi seperti diare, mual dan pilek.

Sumber : WHO


Namun tahukah sahabat halosehat, siapapun yang mendadak 
tidak bisa mencium bau secara tiba – tiba. Bisa jadi menjadi penyebar virus corona.

Hal ini berdasarkan bukti yang dikumpulkan oleh ahli rhinologi terkemuka di Inggris

Di Korea Selatan, Cina, dan Italia, sekitar sepertiga dari pasien yang dites positif COVID-19 juga melaporkan hilangnya penciuman – 
dikenal sebagai anosmia atau hyposmia – 
Hal ini dilaporkan Oleh ahli THT di Inggris.

Presiden Lembaga Rhinologi Inggris, Profesor Clare Hopkins, dan presiden Asosiasi 
otor hino lary ngology Inggris , profesor Nirmal Kumar, mengatakan dalam sebuah pernyataan bersama.

“Di Korea Selatan, di mana pengujian lebih luas, 
30% pasien yang dites positif mengalami anosmia sebagai gejala utama yang mereka alami
dalam kasus-kasus ringan

Para profesor mengatakan bahwa banyak pasien di seluruh dunia yang telah dites positif COVID-19 hanya menunjukkan gejala kehilangan bau dan rasa – tanpa gejala demam tinggi dan batuk.


Iran telah melaporkan peningkatan dalam kasus anosmia dan banyak rekan dari AS, Prancis, dan Italia Utara memiliki pengalaman yang sama.”
Pengetahuan minim mengenai gejala ini membuat mereka tidak di uji dan di isolasi 
yang membuat penyebaran covid-19 mungkin sangat cepat. 
Prof kumar mengatakan bahwa pasien yang usia muda kemungkinan kehilangan penciuman atau rasa tanpa mengalami gejala umum seperti batuk dan demam tinggi.


Ini menunjukkan bahwa virus berada di hidung, lanjutnya. 
Profesor kumar dan hopkins, mengatakan, jika merasa ada gejala kehilangan penciuman dan rasa, untuk mengisolasi diri, untuk mencegah penyebaran.[]

(Visited 6 times, 1 visits today)

About The Author

Baca Juga

LEAVE YOUR COMMENT

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.