Sempat Menjadi Sajian Mewah, Begini Sejarah Es Batu di Indonesia

 Pada tahun 1800-an, minuman dingin menjadi salah satu sajian mewah yang hanya dapat dinikmati oleh beberapa keluarga Belanda yang tinggal di kawasan Meester (sekarang dikenal dengan Jatinegara) dan Weltevreden (sekarang disebut dengan Sawah Besar).

Kala itu, es batu disajikan sebagai pelengkap minum bir. Berdasarkan pemberitaan Harian Kompas pada 19 Juni 1972, es pertama kali masuk ke Indonesia pada 1846 dan membuat kehebohan saat itu.

Dilansir nationalgeographic.grid.id, pada 18 November 1846, surat kabar Kavasche Courant memberitakan bahwa tanggal 17 November 1846, sebuah kapal besar dari Boston, Amerika Serikat, membawa es yang yang dipesan oleh Roselie en Co. Kabar ini menyebar hingga ke Benteng Batavia setelah adanya pemberitaan tersebut. Kabar ini membuat pihak Bea Cukai menjadi sibuk karena mereka belum mempersiapkan aturan mengenai impor es batu .

Semua orang yang membicarakan tentang es baru menyebutnya sebagai batu-batu putih sejernih kristal. Menurut mereka, es yang dipegang dapat membuat tangan menjadi kaku.

Tak lama setelah masuknya es batu  ke Indonesia, muncul sebuah iklan di mana Roselie en Co menjual es tersebut dengan harga 10 sen setiap 500 gram. Es dianggap sebagai barang impor yang berharga dari Amerika, karena itu dalam penyimpanannya harus diperhatikan agar tidak mencair. Bahkan surat kabar Javasche Courant sempat menayangkan sebuah artikel tentang cara menyimpan es batu, yakni dengan dibungkus selimut wol.

Masuknya es ke Indonesia saat itu dianggap sebagai peluang bagi para pelaku bisnis. Beberapa restoran juga mulai menyediakan sajian minuman air dengan es. Melihat situasi ini, perusahaan Djakarta Firms Voute en Gherin pun memanfaatkannya dengan menjual selimut wol yang dapat digunakan untuk menyimpan es.

Selain itu, seorang pengusaha, David Gilet, juga menyatakan bahwa dirinya  sanggup menyediakan air es untuk berbagai pesta dengan biaya 15 gulden.

Seiring perkembangannya, es batu diketahui dapat menjadi obat sariawan. Bahkan, saat itu pemerintah Hindia Belanda juga memberikan bonus sebesar 6.000 gulden – mata uang belanda – untuk mereka yang dapat mengirimkan es batu ke rumah sakit di Batavia.

Es tersebut akan digunakan untuk mengobati tentara Belanda yang terkena sariawan. Sementara itu, untuk Surabaya dan Semarang, pemerintah Hindia Belanda akan memberikan bonus sebesar 7.300 gulden. Kegiatan impor es dari Amerika ini berlangsung hingga 1870. Setelah itu, sudah ada pabrik es di Batavia.

Pabrik es semakin bermunculan 10 tahun kemudian dan berdiri di berbagai daerah. Di batavia, pabrik es berdiri di Molenvliet (Jalan Gadjah Mada dan Jalan Hayam Wuruk) dan kawasan Petojo.

Pada 1895, Kwa Wan Hong, seorang pengusaha Tionghoa yang lahir di Semarang, mendirikan pabrik es batu di Semarang. Tidak hanya itu, pabrik es juga berdiri di Tegal, Pekalongan, Surabaya, dan Batavia.[]

(Visited 61 times, 1 visits today)

About The Author

Baca Juga

LEAVE YOUR COMMENT

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.