24.3 C
Serang
Saturday, February 27, 2021

Rupiah Babak Belur, IHSG Awali Hari di Zona Merah

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) mengawali hari dengan pelemahan sebesar 0,5% ke level 6.144,94. Pada pukul 9:15 WIB, performa IHSG membaik namun masih berada di zona merah. IHSG melemah sebesar 0,31% ke level 6.157,26.
Performa IHSG senada dengan bursa saham utama kawasan Asia yang juga diperdagangkan di zona merah: indeks Nikkei turun 1,17%, indeks Shanghai turun 0,68%, indeks Hang Seng turun 0,55%, indeks Strait Times turun 0,04%, dan indeks Kospi turun 0,46%.
Rupiah dipukul mundur seiring dengan kabar negatif yang datang dari hasil pertemuan The Federal Reserve selaku bank sentral AS. Pada dini hari tadi, The Fed memutuskan untuk menaikkan tingkat suku bunga acuan sebesar 25 bps.
Lebih lanjut, The Fed memproyeksikan kenaikan sebanyak 2 kali (50 bps) pada tahun depan, turun dari proyeksi sebelumnya yang sebanyak 3 kali (75 bps).
Namun, pelaku pasar sebenarnya mengharapkan bahwa The Fed akan lebih berani dalam mengerem normalisasinya. Hingga kemarin sore, berdasarkan harga kontrak Fed Fund futures, probabilitas FFR berada di level 2,25-2,5% (tidak ada kenaikan suku bunga acuan) pada tahun 2019 adalah sebesar 46,7%, naik dari posisi bulan lalu yang hanya sebesar 23,9%.
The Fed masih akan agresif dalam menaikkan tingkat suku bunga acuan terlepas dari diturunkannya proyeksi pertumbuhan ekonomi. Untuk tahun ini, pertumbuhan ekonomi AS diproyeksikan sebesar 3%, turun 10 bps dari proyeksi sebelumnya yang sebesar 3,1%. Untuk tahun 2019, angkanya diproyeksikan melandai ke level 2,3%, juga lebih rendah dari proyeksi sebelumnya yang sebesar 2,5%.
Ditengah perang dagang dengan China yang belum benar-benar usai, normalisasi yang kelewat agresif dikhawatirkan akan memukul perekonomian AS lebih dalam dari yang diproyeksikan The Fed.
Apalagi, The Fed masih akan terus mengurangi besaran dari neracanya, yang berarti suntikan likuiditas ke pasar akan berkurang.
“Saya rasa pengurangan di neraca berlangsung mulus dan sesuai dengan tujuan awalnya. Saya tidak akan mengubah itu,” tegas Powell dalam konferensi pers, mengutip Reuters, dilansir cnbcindonesia.com.
Sebagai informasi, sejak krisis keuangan global 1 dekade lalu, The Fed rajin membeli surat-surat berharga untuk memberikan stimulus kepada perekonomian AS (quantitative easing).
Pada akhirnya, dolar AS menjadi lebih diminati investor ketimbang rupiah.
Pada hari ini, pelaku pasar akan mencermati hasil dari pertemuan Bank Indonesia (BI). Konsensus yang dihimpun CNBC Indonesia memperkirakan tingkat suku bunga acuan masih akan dipertahankan di level 6%.
Namun melihat perkembangan terbaru yang terjadi di AS dan pelemahan rupiah, bukan tak mungkin jika Perry Warjiyo dan kolega dipaksa untuk kembali mengerek tingkat suku bunga acuan. Sepanjang tahun ini, tingkat suku bunga acuan sudah dikerek naik sebesar 175 bps.
 

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Stay Connected

12,731FansSuka
6,654PengikutMengikuti
31,900PelangganBerlangganan
- Advertisement -

Artikel Terbaru