27.9 C
Serang
Saturday, September 18, 2021
spot_img

Panahan Optimis Sumbang Emas di Olimpiade Tokyo 2020

Timnas panahan Indonesia yakin bisa menyumbang medali emas di Olimpiade Tokyo 2020. Optimisme itu muncul setelah skor selama latihan masuk ke dalam poin medali di Olimpiade Tokyo. Panahan Indonesia akan tampil di empat nomor perlombaan Olimpiade 2020.

Riau Ega Salsabila, Arif Dwi Pangestu, dan Bagas Prastyadi akan tampil di nomor recurve perorangan dan beregu putra serta campuran, sedangkan Diananda Chairunisa di recurve perorangan putri dan beregu campuran. Menurut Sekretaris Jenderal (Sekjen) Persatuan Panahan Indonesia (Perpani) Iksan Ingratubun, dengan akurasi tersebut, pihaknya optimistis panahan Indonesia akan meraih minimal satu medali emas dan satu medali perak.

“Angka-angka yang tercipta selama latihan kami rekam. Angka-angka sebelum ke Paris itu insyaAllah angka-angka meraih medali. Bahkan, sekarang tambah meningkat. Skornya lebih meningkat ketimbang kemarin di Paris,” kata Iksan kepada CNNIndonesia.com. “Target kami semua, termasuk atlet, target kami emas. Apapun yang terjadi kami ingin medali emas. Target emas kami adalah beregu putra satu, lantas beregu campuran bisa dapet perak atau perunggu kami sudah bersyukur banget,” ujar Iksan menambahkan.

Berdasarkan hasil rekaman pemusatan latihan nasional (pelatnas) di Lapangan Panahan Gelora Bung Karno, Senayan, poin yang diciptakan mencapai 666. Poin ini berdasarkan total anak panah yang ditembakkan ke target dalam sekali latihan. “Sekarang sudah di 666. Standar itu 634. Latihan sudah 666 untuk dua atlet, Bagas Prastyahadi dan Arif Dwi Pangestu. Itu angka terakhir mereka. Riau Ega tetap di 654 dan 660. Sudah di angka-angka yang insyaAllah bisa [meraih] medali di Olimpiade Tokyo 2020,” ucap Iksan.

Melihat hasil latihan itu Iksan berargumen target meraih satu medali emas dan perak atau perunggu di Olimpiade 2020 sangat realistis. Pencapaian tim beregu putra Indonesia saat tampil dalam 2021 Archery Final Olympic Qualification Tournament di Paris, jadi acuan. “Kan Anda sudah bisa melihat saat mereka bertanding di Paris. Itu kan 68 negara. Banyak orang mencibir dan menganggap remeh Indonesia, tapi dengan angka-angka latihan itu sudah angka medali. Makanya tidak heran, pas di Paris kemarin tiga-tiganya dapat nilai 10. Itu sudah biasa terjadi. Jadi bukan target muluk-muluk. InsyaAllah bisa kita raih,” katanya.[]

Sumber: cnnindonesia.com

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Stay Connected

10,527FansSuka
6,768PengikutMengikuti
33,900PelangganBerlangganan
spot_img
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru