Mengejutkan, Peneliti Temukan Kehidupan di Dasar Laut yang Tertidur Selama 100 Juta Tahun

Jauh di bawah laut dan terjebak di batuan kuno berusia 100 juta tahun, terdapat sebuah kehidupan. Meski bukan godzila atau megalodon, tapi penemuan ini menunjukkan bagaimana kehidupan di Bumi dapat bertahan di tempat dengan kondisi paling aneh dan ekstrem.

Para ilmuwan baru-baru ini menemukan sekelompok mikroba yang hidup di dasar laut. Mereka mampu bertahan hidup di batuan sedimen selama lebih dari 100 juta tahun dengan sedikit nutrisi.

Setelah ditempatkan pada kondisi yang tepat di laboratorium, mikrob purba ini bahkan bisa bangun dari “hibernasi”-nya untuk melakukan metabolisme dan berkembang biak lagi.

Dipublikasikan pada jurnal Nature Communications, para peneliti diketahui mengumpulkan sampel sedimen dari 75 meter dari dasar laut di Samudra Pasifik Selatan atau sekitar 5.700 meter di bawah permukaan laut.

Kehidupan mikrob yang berada di sana kemudian “dibangunkan kembali” melalui teknik di laboratorium. Diinkubasi dengan karbon berlabel isotop dan nitrogen yang mengandung nutrisi. Dalam sepuluh minggu, isotop terlihat pada mikrob—menunjukkan bahwa mereka memiliki metabolisme aktif, bisa makan, dan membelah diri.

“Ini merupakan mikrob tertua dari lingkungan laut yang berhasil dihidupkan kembali,” kata Steven D’Hondt, penulis studi dan profesor ilmu kelautan dari University of Rhode Island.

“Bahkan setelah 100 juta tahun mengalami kelaparan, mikrob ini dapat tumbuh, berkembang biak, dan terlibat dalam berbagai aktivitas metabolisme ketika kembali ke permukaan,” imbuhnya.

Kelompok mikrob tersebut terjebak di dasar laut setelah terkubur oleh lapisan sedimen yang terbentuk dari “salju laut”, puing-puing, debu, dan partikel lainnya.

Jika sedimen terbentuk dalam kondisi yang tepat, oksigen masih dapat menembus ke kedalaman, tetapi sulit bermigrasi. Inilah sebabnya mikrob tetap berada di sana selama bertahun-tahun.

Dan meskipun lapisan sedimen mengandung oksigen, tapi jumlah bahan organiknya sangat terbatas—membuatnya menjadi lingkungan yang sangat sulit bagi kehidupan.

Sebagian besar mikrob sepertinya bakteri aerob. Artinya, mereka adalah bakteri yang membutuhkan oksigen untuk tumbuh dan bertahan hidup. Mengingat kelangkaan nutrisi yang terjadi di dasar laut, kemungkinan mikrob tersebut telah memperlambat “jam tubuh” mereka untuk menjalani kehidupan yang sangat lamban—begitu juga dengan metabolisme dan evolusi yang lambat.

“Kami yakin kelompok mikrob ini telah hidup selama 100 juta tahun dengan jumlah generasi yang rendah,” kata D’Hondt.

Sebelumnya, para peneliti berasumsi bahwa kehidupan hanya dapat bertahan beberapa meter di bawah dasar laut, yaitu di dekat tepi benua di mana banyak bahan organik dapat ditemukan. Namun, dengan adanya studi ini, para peneliti membuktikan bahwa kehidupan di bawah dasar laut jauh lebih beragam dan menakjubkan daripada yang disadari sebelumnya.[]

(Visited 15 times, 1 visits today)

Artikel Terkait

LEAVE YOUR COMMENT

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.