Lebih Dari 800 Tulang Mamut Ditemukan di Situs Kuno Meksiko

Sebuah wilayah di Meksiko yang telah lama menjadi tempat pembuangan sampah, kini memberikan kejutan. Ia rupanya pernah menjadi situs perburuan  mamut  terbesar. Di sana, ditemukan lebih dari 800 tulang dari 14  mamut  yang diperkirakan berasal dari 15 ribu tahun lalu.

Para arkeolog dari National Institute of Anthropology and History (INAH) telah melakukan penggalian di situs tersebut selama 10 bulan. Menemukan tulang  mamut  ini, menurut para peneliti, nantinya bisa mengantarkan mereka pada informasi mengenai interaksi kelompok pemburu-pengumpul dengan herbivora besar tersebut. 

Disebut sebagai Tultepec II, situs penggalian ini memiliki ukuran 40×100 meter. Di dalamnya, para arkeolog menemukan potongan vertikal tajam pada lapisan Bumi yang kemungkinan dibuat sebagai jebakan–masing-masing setinggi 1.7 meter dengan diameter 25 meter. 

Jebakan tersebut kemungkinan digunakan selama 500 tahun oleh puluhan pemburu. Diduga mereka memanfaatkan obor dan ranting untuk memisahkan  mamut  dari kawanannya sebelum mendorongnya ke dalam lubang jebakan. 

Setidaknya ditemukan 824 tulang di situs itu, termasuk delapan tengkorak, lima rahang, 100 vertebrata, 179 tulang rusuk, 11 skapula, lima humeri, panggul, tulang paha, tulang kering, dan tulang “kecil” lainnya.

Para arkeolog mengatakan, penemuan ini menambah pemahaman tentang bagaimana Amerika Utara terpengaruh dampak Zaman Es, juga mengubah persepsi kita mengenai bagaimana orang-orang kuno memburu  mamut. 

Tanda yang terlihat pada tulang  mamut  menunjukkan bahwa pemburu kuno ‘memanfaatkan’ hampir semua bagiannya. Mereka bahkan memakan organ-organ  mamut  dan menggunakan tulangnya untuk dijadikan alat seperti pisau.

Lebih lanjut, tulang-tulang yang ditempatkan dengan unik tersebut menunjukkan bahwa  mamut  mungkin memiliki makna seremonial di masyarakat.

Setelah 10 bulan melakukan penggalian, para arkeolog berhasil menemukan tulang mamut.

Edith Camacho/INAHSetelah 10 bulan melakukan penggalian, para arkeolog berhasil menemukan tulang mamut.

Selama masa hidupnya, kelompok pemburu-pengumpul ini merasakan ketidakstabilan iklim yang hebat. Saat dunia beralih dari Pleistosen ke Zaman Es, kutub planet membeku sehingga menyebabkan penurunan permukaan air laut di seluruh dunia, termasuk Cekungan Meksiko. Untuk bertahan hidup, penduduk awal di wilayah tersebut kemudian membangun jebakan di Danau Xaltokan saat garis pantai surut. 

Di saat yang bersamaan, serangan abu dari letusan Popocatepetl memaksa hewan dan manusia bergerak ke utara. Abu vulkanik yang ditemukan di tanah liat di sekitar tulang mamut memungkinkan para peneliti mengetahui waktunya dengan akurat. 

Para peneliti menyatakan, penemuan ini hanyalah ‘puncak gunung es’. Mereka berencana melanjutkan penggalian situs untuk memahami lebih dalam.[]

(Visited 2 times, 1 visits today)

About The Author

Baca Juga

LEAVE YOUR COMMENT

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.