Adaptasi dalam Makna Lagu Atawenani

Nada-nada indah terdengar mengiringi sebuah tarian khas Suku Moy yaitu Tari Wutukala. Tarian yang berasal dari wilayah pesisir Sorong ini bercerita tentang upaya penangkapan ikan dengan menggunakan air tuba. Lagu daerah yang mengiringi pun bercerita tentang hal yang tidak jauh berbeda dan lagu ini berjudul Atawenani.

Sama seperti Tari Wutukala, Lagu Atawenani juga merupakan lagu daerah khas suku Moy. Lagu ini berirama cepat dan bernuansa gembira. Atawenani menceritakan tentang kisah para nelayan suku Moy yang mencari ikan dengan tombak, namun mengalami kesulitan. Hingga pada akhirnya, para kaum wanita membawa racun tuba yang membuat ikan-ikan pusing dan akhirnya mudah untuk ditangkap. Atawenani adalah sebuah lagu pengiring tari Wutukala dengan makna yang berisi ucapan syukur dan kebahagiaan Suku Moy.

Lagu Atawenani akan dimulai dengan sebuah hentakan bertempo cepat di awal tarian Wutukala. Para Penari pria pun masuk dan menggambarkan usaha mereka dalam mencari ikan dengan tombak. Lagu di awal tarian ini tidak menggunakan banyak instrument dan lebih menekankan pada syair yang diucapkan dengan tegas. Syair lagu ini bercerita tentang bagaimana para pria suku Moy berjuang mencari ikan untuk memenuhi kebutuhan pangan suku tersebut.

Para pria ini kesulitan mendapat ikan dan lagu pun berhenti tiba-tiba. Lagu kembali dimainkan dengan instrumen musik yang ramai. Para penari wanita pun masuk membawa sebuah inovasi dalam mencari ikan dengan menggunakan racun tuba. Irama musik berangsur cepat dan ramai, seolah menggambarkan kegembiraan. Para penari pun kini berbaur dan melakukan gerakan yang menggambarkan kegembiraan mereka karena mendapatkan ikan yang begitu banyak.

Lagu akan terus mengiringi liukan badan para penari. Atmosfer semangat dan bahagia begitu tergambar dari perpaduan gerak tari dan lagu Atawenani. Lagu ini pun berfungsi memberi semangat tambahan bagi para penari sehingga mereka dapat bergerak semangat dan tersenyum ketika membawakan tari Wutukala.

Pada awalnya, lagu Atawenani hanyalah lagu pengiring tarian yang dibawakan dengan alat-alat musik tradisional seperti Tifa (alat tabuh khas Papua) atau Taburah (alat tiup Papua yang berasal dari cangkang kerang raksasa). Namun, seiring perkembangan jaman para musisi suku Moy mulai menggunakan alat musik modern yang berupa gitar untuk mengiringi nyanyian. Kini, lagu Atawenani pun semakin meriah dan bersemangat termasuk di dalam acara-acara adat yang ditampilkan bagi kepentingan pariwisata.

Lagu Atawenani adalah salah satu hasil kesenian khas Papua Barat yang beradaptasi dengan perkembangan jaman modern. Lagu ini adalah sebuah peringatan penuh makna sekaligus daya tarik seni dalam dunia pariwisata. Atawenani adalah sebuah hasil karya dinamis tradisional Papua Barat yang tak lekang dimakan waktu tetapi justru bertumbuh dengan evolusi penyempurnaan. Pada akhirnya, Atawenani adalah sebuah kearifan lokal tradisional Papua yang harus tetap terjaga kelestariannya demi generasi mendatang.[]

Sumber: Indonesiakaya.com

(Visited 2 times, 1 visits today)

About The Author

Baca Juga

LEAVE YOUR COMMENT

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.