Kisah Dokter yang Berjuang Lebih Dulu di Zona-zona Merah Dunia

Sebutkan wabah penyakit besar di dunia dalam 20 tahun terakhir—SARS, Ebola, Zika—Michael Callahan ada di sana. 

Dokter asal Amerika ini memulai tugas berat saat bekerja di kamp pengungsi di Republik Demokratik Kongo selama tahun 1990-an. Hal itu pula yang meyakinkannya untuk mengejar pekerjaan sebagai dokter penyakit menular di garis depan.

Callahan bekerja di klinik Ebola yang terpencil di Afrika dan memimpin program Departemen Pertahanan untuk memprediksi dan mencegah penyakit yang muncul.

Pada awal 2020, ketika laporan pertama tentang wabah virus corona baru muncul dari Wuhan,  Callahan sedang bekerja dengan rekan-rekan Tiongkok untuk kolaborasi flu burung yang sudah berlangsung sejak November 2019.

Di sana, ia melihat virus baru yang aneh. Tak lama kemudian, Callahan pun terbang ke Singapura untuk melihat pasien dengan gejala kuman misterius yang sama.

Setelah Singapura, Callahan terbang ke Washington, D.C., di mana dia memberi tahu pejabat pemerintah AS tentang di mana penyakit itu mungkin terjadi selanjutnya.

Saat itu, dua kapal pesiar terdampar di laut dengan kasus virus corona di dalamnya. Karena Callahan adalah salah satu dari sedikit dokter Amerika yang pernah melihat penyakit itu, Departemen Kemanusiaan dan Layanan Kesehatan memintanya untuk membantu mengevakuasi penumpang Amerika dari Diamond Princess, di lepas pantai Yokohama, Jepang, dan Grand Princess, di lepas pantai California.

Misi tersebut selesai, dia kembali ke Boston—tempat dia bertugas di Rumah Sakit Umum Massachusetts dan New York untuk membantu meluncurkan uji klinis dan merawat pasien COVID-19.

“Ini adalah perlombaan senjata antara kematian dan penyembuhan,” katanya. “Entah virus menang atau sistem kekebalan kita menang.”

National Geographicbertemu dengan Callahan saat dia sedang istirahat di rumahnya di Boulder, Colorado. Wawancara berikut telah diedit untuk menyesuaikan panjang dan kejelasannya.

Bagaimana latar belakang Anda hingga menjadi ahli penyakit menular?

Saya bekerja selama kuliah (di University of Massachusetts Amherst) sebagai paramedis dan terlibat dalam penyelamatan gunung, di mana saya belajar cara menelepon saat nyawa terancam selama keadaan darurat.

Selama sekolah kedokteran (di Universitas Alabama), minat saya beralih ke operasi bencana di luar negeri. Saya menyadari bahwa bukan gempa bumi atau tsunami yang membunuh semua orang, tetapi malaria, demam berdarah, dan penyakit yang ditularkan melalui air yang datang sesudahnya. Penyakit menular adalah bencana yang berjalan lambat dan itu berlangsung selamanya.

Apakah Anda pernah berekspektasi melihat pandemi seperti COVID-19 dalam hidup Anda?

Selama latihan perencanaan (di Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan) untuk wabah, kami mempertimbangkan skenario terburuk, tetapi kami selalu mengira itu hanya hipotesis. Kami juga yakin pandemi berikutnya adalah flu, bahkan setelah wabah SARS pada 2002 dan 2003. Itu adalah virus yang buruk, tetapi tidak begitu menular. Ini menunjukkan seberapa besar kerendahan hati yang harus Anda miliki.

Apa yang membuat virus corona baru ini begitu sulit untuk dilawan?

Penularannya luar biasa. Ia duduk di sana seperti bom pintar kecil yang sunyi di komunitas Anda, dan kemudian menemukan orang yang rentan dan mengambil mereka. Saya suka mengatakan bahwa virus corona baru adalah gunung es, tanpa es. Semuanya ada di bawah permukaan air. Kami baru saja mengepel bagian atas ini sekarang.

Bagaimana krisis ini mengubah aturan pengobatan?

Kita memiliki sistem medis yang paling makmur dan kaya sumber daya di planet ini, tetapi tidak satu pun dari kekayaan itu yang benar-benar membantu kita karena pasien meninggal pada tingkat yang sama seperti yang mereka alami di negara yang memiliki sumber daya kurang baik. Senjata terbaik kita adalah pengetahuan.

Apakah Anda pernah terjangkit penyakit menular di lapangan?

Saya menganggap seorang profesional gagal terinfeksi. Saya seharusnya menjadi contoh terbaik. Ketika kami membawa tim bencana [terdiri dari dokter, praktisi perawat, perawat, dan apoteker yang dikirim oleh DHHS] ke kapal pesiar Diamond Princess di Jepang, mereka tidak pernah menginjakkan kaki di zona merah sepanjang hidup mereka. Orang-orang ini adalah orang tanggap bencana seperti gempa dan topan. Mereka sedang mempelajari keterampilan baru dan kami memberi tahu mereka bahwa hal terpenting adalah memperlambat jika mereka gugup atau tidak yakin. Jika mereka terinfeksi, kegagalan ada pada kita, bukan mereka.

Apa yang membuat Anda kembali ke zona merah?

Orang Amerika terakhir yang meninggalkan negara yang bermusuhan adalah dokter dan perawat. Kami memiliki gen yang rusak yang membuat kami mengalami wabah ini dan membahayakan diri kami sendiri, karena kami diganggu oleh ketidaksetaraan akses perawatan kesehatan. Selama sekolah kedokteran, saya menjadi sukarelawan di kamp pengungsi Goma di perbatasan Kongo dengan Rwanda. Saya kembali ke rumah ketika genosida terjadi, tetapi saya didorong oleh ketidakadilan itu semua. Dengan pergi ke tempat-tempat terpencil ini dan mengajar seorang dokter bagaimana melakukan sesuatu, saya menyadari, saya dapat mempengaruhi ribuan kehidupan dan menciptakan perubahan yang langgeng di sebuah desa atau komunitas.

Menurut Anda, bagaimana krisis virus corona akan berakhir?

Satu-satunya jalan keluar adalah setiap orang menjadi kebal karena mereka tertular atau divaksinasi. Jika saya harus mengeluarkan uang, salah satu vaksin yang akan segera datang akan memberi kita kekebalan sementara, dan jika bertahan selama empat hingga enam bulan, kita akan memutus siklus pandemi. Kemudian, kami akan melakukannya lagi dengan vaksin lain yang lebih baik. Jadi, kita akan menjalaninya. Kami tidak akan menjatuhkannya dengan vaksin pertama.

Apakah Anda merasa terlalu banyak penekanan pada vaksin?

Saat Anda dihadapkan pada infeksi korban massal, ada daftar prioritas. Pertama, lindungi yang rentan. Kedua, hentikan penularan. Ketiga, obati yang sakit. Dan nomor empat adalah membuat vaksin, karena itu memakan waktu paling lama dan merupakan risiko tertinggi. Namun, kami belum berhasil menghentikan penularan, cukup jelas. Dan kami tidak berinvestasi cukup dalam terapi virus corona. Mengembangkan vaksin membutuhkan pemahaman tentang respons sistem kekebalan manusia terhadap virus yang belum pernah kita lihat sebelumnya. Saya lebih suka membawa virus ke laboratorium, dan mengeluarkannya dengan banyak obat antivirus yang bekerja langsung.

Bagaimana kita bisa mencegah pandemi seperti ini terjadi lagi?

Wabah penyakit menular menjadi lebih besar, lebih cepat, dan lebih sering. Setiap wabah Ebola [di Afrika], orang berlomba ke ibu kota, di mana ada penerbangan langsung ke Eropa dan India dan Cina. Artinya, penyakit ini langsung mendunia, dan kita perlu mengesampingkan politik dan bekerja sama untuk melawannya.[]

Sumber: nationalgeographic.grid.id

(Visited 6 times, 1 visits today)

Artikel Terkait

LEAVE YOUR COMMENT

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.