Biar Tetap Sehat, Ini Cara Menjaga Kebersihan Mulut Saat Berpuasa

Kesehatan gigi dan mulut merupakan perhatian utama ketika menjalankan puasa di bulan Ramadan. Wajar saja, saat puasa mulut seringkali mengalami gangguan kesehatan seperti bau yang kurang sedap. Apabila Anda khawatir bau mulut merupakan gejala dari gangguan kesehatan, berikut ulasan mengenai bagaimana menjaga kebersihan mulut saat puasa agar tetap terjaga.

Tips menjaga kesehatan mulut saat puasa di bulan Ramadan

Alasan sebagian orang merasa takut untuk melakukan perawatan dan mulut selama Ramadan adalah karena takut membatalkan puasa.

Bahkan, ketika membutuhkan tindakan medis dari dokter gigi karena gangguan kesehatan pada mulut, beberapa orang mungkin lebih memilih untuk mengabaikannya atau menunggu hingga malam hari untuk pergi ke dokter.

Untuk itu, agar kondisi kesehatan mulut tetap terjaga, berikut beberapa langkah yang dapat Anda lakukan di bulan Ramadan tanpa mempengaruhi ibadah puasa.

Menggosok gigi sebelum tidur dan setelah sahur

Menggosok gigi setiap akan tidur sudah menjadi sebuah keharusan demi menjaga kesehatan gigi dan mulut. Namun selama bulan Ramadan, Anda perlu menambah kebiasaan ini saat akan kembali tidur setelah makan sahur.

Selama berpuasa, produksi air liur akan berkurang sehingga meningkatkan senyawa yang menyebabkan bau mulut. Apabila Anda tidak rutin membersihkan gigi di malam sebelumnya, sisa makanan akan menumpuk dan memperparah bau mulut.

Gunakan obat kumur dan lakukan flossing

Untuk tambahan perlindungan dalam menjaga kebersihan serta kesehatan gigi dan mulut, Anda dapat menggunakan obat kumur dan melakukan flsohing (membersihkan sela-sela gigi dengan benang khusus) setelah menggosok gigi.

Namun, hindari menggunakan obat kumur yang mengandung alkohol karena dapat membuat mulut kering. Berkumur lah di malam hari untuk menghindari larutan tertelan sehingga membatalkan puasa.

Meningkatkan asupan cairan dan serat

Tak hanya untuk menghindari degidrasi, memastikan tubuh mendapat cairan yang cukup juga dapat mempengaruhi kesehatan tubuh secara keseluruhan, termasuk mulut.

Manfaatkan waktu berbuka dan sahur untuk mendapatkan tambahan cairan dan serat, dengan cara lebih banyak minum air putih dan mengonsumsi buah-buahan. Anda juga dapat minum misalnya air kelapa yang mengandung eletrolit agar cairan tubuh dapat segera kembali saat berbuka.

Membatasi makanan dan minuman tinggi gula

Anda mungkin sering mendengar anjuran untuk buka puasa diawali dengan makanan dan minuman manis. Namun, asupannya tetap perlu Anda perhatikan.

Sejumlah penelitian menekankan pengaruh besar gula dalam kesehatan gigi. Selain itu, WHO juga merekomendasikan untuk membatasi asupan gula di bawah 10 persen dari total kalori. Mengingat jumlah kalori ketika puasa akan berkurang, maka asupan gula pun harus dibatasi.

Demi meningkatkan kesehatan gigi dan mulut, Anda dianjurkan untuk selalu membersihkan gigi dan menggunakan pasta gigi yang dapat membantu memberikan perlindungan yang dibutuhkan selama puasa. Pasta gigi herbal dapat menjadi salah satu pilihannya.

Berdasarkan sebuah jurnal pada tahun 2014, pasta gigi herbal sama efektif seperti pasta gigi pada umumnya dalam menghambat pembentukan plak dan mengurangi risiko penyakit gusi. Namun, pasta gigi herbal memiliki kelebihan karena komposisi alami, contohnya seperti Eucalyptus. 

Eucalyptus berpotensi sebagai antibakteri dan antimikroba. Bahan herbal yang berasal dari tanaman asal Australia ini secara aktif melawan bakteri yang dapat menyebabkan gigi berlubang dan periodontitis (infeksi gusi).

Bagi umat muslim, ibadah puasa merupakan sebuah kewajiban. Jangan sampai karena puasa, kesehatan dan kebersihan gigi dan mulut Anda jadi terganggu atau mungkin sebaliknya, puasa jadi terganggu akibat tidak melakukan perawatan gigi.[]

(Visited 4 times, 1 visits today)

About The Author

Baca Juga

LEAVE YOUR COMMENT

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.