200 Juta Tahun Lalu, Buaya Ternyata Merupakan Vegetarian

Studi terbaru mengungkapkan bahwa spesies buaya yang hidup 200 juta tahun lalu ternyata merupakan vegetarian. Fosil gigi yang ditemukan dari tiga hingga enam anggota keluarga  buaya kuno menunjukkan bahwa itu kerap digunakan untuk mengunyah tanaman.

Keegan Melstrom, pemimpin penelitian dari University of Utah, menganalisis 146 gigi dari crocodyliform.

Ia mengatakan: “Hal paling menarik yang ditemukan adalah mengenai seberapa sering crocodyliform yang sudah punah mengonsumsi tanaman. Karnivora memiliki gigi sederhana sedangkan herbivora jauh lebih kompleks.”

Berdasarkan studi yang dipublikasikan pada Current Biology, evolusi terjadi secara terpisah pada masing-masing spesies. Menunjukkan bahwa itu adalah adaptasi yang sangat sukses.

Buaya pemakan tumbuhan ini muncul di awal sejarah evolusi tak lama setelah kepunahan massal Trias sekitar 200 juta tahun lalu. Mereka kemudian terbunuh 66 juta tahun lalu saat kepunahan massal Creatceous membunuh semua dinosaurus kecuali burung.

Semua buaya yang ada saat ini memiliki bentuk tubuh yang sama dengan gigi kerucut untuk merobek daging.

Namun, fosil yang ditemukan saat ini jelas bukan karnivora. Mereka juga memiliki bentuk khusus yang tidak terlihat pada hewan zaman modern.

Untuk memastikan apa saja yang mereka makan, para peneliti membandingkan ukuran dan bentuk gigi buaya yang sudah punah dengan yang masih ada saat ini.

“Penelitian kami menunjukkan bahwa crocodyliform memiliki pola makan yang bervariasi. Beberapa ada yang karnivora, omnivora, dan herbivora. Para herbivora hidup di benua yang berbeda pada waktu yang berbeda pula. Ini menunjukkan bahwa mereka juga mampu hidup di lingkungan yang beragam,” papar Melstrom.

Saat ini, para ilmuwan, sedang berusaha untuk merekonstruksi pola makan buaya yang sudah punah.

Melstrom ingin mengetahui mengapa  buaya bisa sangat terdiversifikasi pada akhir kepunahan massal Trias, tetapi tidak pada kepunahan massal Cretaceous di mana  buaya vegetarian bisa benar-benar musnah.[]

(Visited 2 times, 1 visits today)

About The Author

Baca Juga

LEAVE YOUR COMMENT

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.