Pembalakan Liar Diduga Jadi Penyebab Banjir Bandang di Lebak?

Banjir bandang meluluhlantakan sejumlah bangunan  dan sarana infrastruktur di Kabupaten Lebak, Banten, Rabu (1/1/2020). Banyak yang menduga banjir diakibatkan kerusakan lingkungan berupa penebangan pohon dan pengerukan bukit di wilayah hulu. Sungai Ciberang dan Cidurian meluap akibat curah hujan dengan intensitas tinggi. Sungai Ciberang sendiri berhulu di Taman Nasional Gunung Halimun Salak (TNGHS).

Bupati Lebak Iti Octavia Jayabaya membenarkan informasi tersebut.
“Bukan hanya luapan sungai, di sini kan kawasan TNGHS, kondisi vegetasi hutannya sudah tidak ada tanaman yang kuat, hujan semalam saja sudah begini,” kata Bupati Lebak Iti Octavia Jayabaya seperti dilansir bantennews.co.id.

Iti menambahkan bahwa Pemerintah Kabupaten Lebak akan melaporkan kondisi gundulnya kawasan Gunung Halimun, Jawa Barat. “Nanti kita akan koordinasi dengan stakeholder lainnya, akan foto udara untuk dilaporkan ke pemerintah pusat bagaimana upaya kita bersama, bagaimana penanganan supaya tidak terjadi bencana berikutnya,” katanya.

Terpisah, Kabag Wassidik Ditreskrimsus Polda Banten AKBP Dadang Herli Saputra menyatakan isu penagakkan hukum terhadap kejahatan illegal loging alias pembalakan liar merupakan salah satu unit di Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Banten.

Pihaknya siap bersinergi dengan Pemerintahan Daerah, khususnya Pemkab Lebak atau secara mandiri untuk menindak aksi pembalakan liar. Dadang menyebutkan bahwa dalam penanganan dugaan perkara tersebut pihaknya bukan saja mengedepankan aspek hukum. Aspek sosial masyarakat juga menjadi pertimbangan yang harus selaras sejalan. “Kalau memang di sana ada illegal loging kita akan evaluasi,” kata dia.[]

(Visited 6 times, 1 visits today)

About The Author

Baca Juga

LEAVE YOUR COMMENT

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.