Mengerikan, Vespa Bazooka TAP 150, Skuter Paling Berbahaya yang Pernah Dibuat

Perusahaan Vespa didirikan oleh Rinaldo Piaggio pada 1884, bermula dari memproduksi gerbong, lalu beralih ke pesawat beberapa tahun kemudian. 

Pada 1917, perusahaan memperluas pabriknya di Pisa dan mengakuisisi pabrik lain di Pontedera pada 1921, di mana mereka memproduksi mesin pesawat pembom. Pabrik vespa pun menjadi sasaran strategi selama Perang Dunia II dan sempat dihancurkan pada 31 Agustus 1943.

Pascaperang, putra Rinaldo yang bernama Enrico Piaggop mendirikan perusahaan Piaggio baru di Florence pada April 1946 dengan bantuan para pasukan sekutu. Enrico memerintahkan para insinyur Piaggio untuk merancang skuter dan menciptakan pototip bernama MP5 atau Paperino. Hal ini dilakukan karena ia melihat adanya kebutuhan massa akan kendaraan kecil dan terjangkau yang bisa digunakan di jalan-jalan Italia yang rusak.

Setelah beberapa desain ulang. Enrico menjuluki skuter itu bernama Vespa yang dalam istilah italia berarti tawon. Ini karena kemiripan penampilan dan suaranya, menurut laman The Vintage News.

Selama bertahun-tahun, Vespa memiliki banyak model untuk berbagai kebutuhan. Namun ada satu model yang akan tetap dikenal sebagai skuter paling berbahaya yang pernah dibuat. Yakni Vespa TAP 150 yang dipesan oleh militer Prancis pada tahun 1950-an.

Vespa TAP 150 diproduksi oleh ACMA, produsen berlinsensi model Vespa Prancis. Model ini pertama kali diperkenalkan pada tahun 1956 dan disempurnakan pada 1959. 

Rencananya, Vespa ini digunakan dalam koflik Indocina dan Aljazair oleh Troupes Aéro Portées (TAP), karena itulah model tersebut dinamai. ACMA membuat model ini kurang lebih 500 rakitan.

TAP 150 memiliki rangka yang diperkuat silinder tunggal 146 cm³ dengan mesin dua langkah dan dapat mengembangkan kecepatan maksimum 40 mil per jam.

AP dilengkapi dengan M20, meriam anti-armor ringan, yang bisa menembus armor dengan ketebalan 100 mm, berkat hulu ledak HEAT yang terpasang padanya.

Artileri ini tidak terlalu berguna melawan tank dalam konflik Indocina tetapi terbukti cukup berguna untuk melawan target lapis baja ringan dalam Perang Aljazair.

TAP dibangun untuk dijatuhkan berpasangan dari pesawat dengan parasut. Sepeda dipasang di atas palet dan dilindungi dengan tumpukan jerami. Salah satu skuter membawa meriam, sementara yang lain membawa amunisi, sehingga dioperasikan oleh dua tim pria.

TAP 150 siap digunakan secara instan, dan karena mobilitasnya, itu adalah senjata yang sangat efektif. Sebuah trailer yang membawa barang-barang tambahan sering dipasang pada moped dan juga memiliki tripod untuk meriam. Konstruksi Vespa TAP 150 sangat murah, dengan perkiraan biaya $ 500, jadi itu adalah senjata yang sempurna untuk perang anti-gerilya.

Bazooka Vespa bukanlah sepeda motor militer pertama yang diproduksi oleh Enrico Piaggio. Di awal tahun 1950-an, dia memperkenalkan Vespa Force Armate ke kalangan tentara. Meski motornya memenuhi standar NATO, Enrico Piaggio sendiri keluar dari negosiasi pada 1952, menyatakan dia tidak ingin berurusan dengan negara dan militer. Vespa TAP 150 hanya digunakan di Indocina dan Aljazair. Setelah itu, diberhentikan.

Menurut website resmi Vespa, TAP 150 dilengkapi dengan meriam 75mm, kapasitas amunisi tambahan, dua kaleng bahan bakar, dan gerobak kecil. Itu diproduksi dalam dua warna kamuflase: hijau dan pasir.

Meskipun beratnya 115 kg, Vespa TAP dapat mencapai kecepatan 66 km/jam, dengan jarak tempuh 200 km (124 mil).[]

(Visited 5 times, 1 visits today)

Artikel Terkait

LEAVE YOUR COMMENT

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.