Ternyata Bung Karno Pernah Menolak Bantuan Dana dan Tarik Keanggotaan Indonesia dari IMF

Siapa sangka rupanya Indonesia pernah menolak bantuan dana dari IMF (International Monetary Fund) atau dana Moneter Internasional yang didesain sebagai suatu bank sentral internasional. Kejadian itu terbukti lewat bukti sejarah pada masa Presiden pertama Indonesia, Soekarno berkuasa.

Sejarah itu begitu dikenang lantaran Presiden Soekarno, yang karib disapa Bung Karno ersebut berani menunjukkan amarahnya di hadapan negara adidaya Amerika Serikat.

Bahkan, sembari mengucapkan sebuah kalimat yang kelak menjadi begitu terkenal, Bung Karno dengan berani menarik Indonesia keluar dari  IMF.

Presiden Amerika Serikat Dwight Eisenhower menyambut kedatangan Presiden Soekarno dalam jamuan makan siang di Gedung Putih, Washington.

United States Information Service
Presiden Amerika Serikat Dwight Eisenhower menyambut kedatangan Presiden Soekarno dalam jamuan makan siang di Gedung Putih, Washington.

IMF dibentuk pada 1944 dan kemudian diresmikan tahun 1945, IMF dapat memberikan bantuan kepada negara yang membutuhkan bantuan ekonomi. Tak terkecuali bagi Indonesia.

Keanggotaan Indonesia di IMF sendiri didapatkan secara tidak langsung, meski nantinya tak menghindari momen Indonesia keluar dari IMF.

Hal itu dikarenakan Indonesia bergabung dalam Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB) pada 28 September 1950.

Saat itu, aturan main menyatakan bahwa negara yang menjadi anggota PBB akan secara otomatis menjadi anggota di  IMF dan Bank Dunia.

Sementara keanggotaan Indonesia di PBB sendiri adalah hasil dari Konferensi Meja Bundar (KMB) pada 1949-1950.

Konferensi Meja Bundar, 23 Agustus 1949

Kompas
Konferensi Meja Bundar, 23 Agustus 1949

Sebuah pengakuan kemerdekaan Indonesia pertama kalinya oleh pemerintah kolonial Belanda.

Pengakuan kemerdekaan ini didapat setelah pemerintah Indonesia mau menanggung beban utang.

Kemudian sejak 1950, Indonesia seketika memiliki utang utang luar negeri warisan Hindia Belanda senilai 4 miliar dollar AS dan utang luar negeri baru senilai 3,8 miliar dollar AS.

Pada masa awal kemerdekaan Indonesia inilah, Indonesia yang berada di bawah pimpinan Soekarno jelas mengalami masalah ekonomi pascaperang kemerdekaan.

Soekarno saat berpidato di depan kongres Amerika Serikat

Wikimedia Commons
Soekarno saat berpidato di depan kongres Amerika Serikat

Persis pada Agustus 1956, Indonesia pun kemudian memperoleh pinjaman dari IMF sebesar US$55 juta.

Dalam suasana Perang Dingin dan dengan Gerakan Non Blok yang Indonesia  anut, isu terkait arah pemerintahan yang akan cenderung memihak kanan kapitalis atau kiri komunis tetap berada dalam posisi stabil.

Namun, bukanlah hal rahasia lagi jika AS melalui IMF berusaha ‘membujuk’ Indonesia agar bergabung mendukung kekuatan blok barat AS.

Pada Mei 1963, Pemerintah bersama tim dari IMF menyusun program stabilitas ekonomi dan diikuti dengan Deklarasi Ekonomi (Dekon).

Hal itu dilakukan oleh Presiden Soekarno dengan harapan dapat membangun kembali ekonomi Indonesia melalui jalan kapitalis-liberal.

Tak pelak hal itu pun menimbulkan reaksi dari golongan kiri PKI yang kemudian menyerang program berbau kapitalis-liberal berhaluan IMF dan kreditur barat itu.

Protes pun dilakukan dan segera bergabung dalam satu suara Front Nasional, Nahdlatul Ulama, Partai Katolik, Partai Nasional Indonesia, dan kelompok-kelompok mahasiswa.

Bereaksi terhadap protes, pada 7 September 1963 presiden Soekarno akhirnya setuju untuk mengoreksi program bersama dengan IMF tersebut.

Namun, tahun 1963 tersebut juga sekaligus menjadi tahun yang menegangkan antara Indonesia dengan Barat (AS dan Inggris).

Inggris telah mengakui kemerdekaan Malaysia pada 1963

Quora
Inggris telah mengakui kemerdekaan Malaysia pada 1963

Hal itu karena Inggris telah mengakui kemerdekaan Malaysia dan Soekarno menganggap tindakan itu dapat mengganggu kestabilan Asia Tenggara.

Indonesia kemudian berbalik arah dan mulai menjalin hubungan dengan China.

Tak tanggung-tanggung, Soekarno juga membentuk poros Jakarta-Peking-Phnom Penh-Pyongyang, aliansi yang kemudian mengkampanyekan “Ganyang Malaysia.”

Atas tingkah Indonesia tersebut, AS mulai menuntut agar Indonesia mengakhiri konfrontasi dengan Malaysia.

AS menggunakan tuntutan itu sebagai syarat agar pinjaman IMF berikutnya yang telah disetujui sebelumnya dapat cair.

Namun, dengan gagah berani Soekrano berkata “go to hell with your aid” kepada AS melalui pidato 17 Agustus 1965 dan mengakhiri kerjasama dengan  IMF (termasuk dengan Bank Dunia).

Indonesia keluar dari IMF  hingga kembali bergabung lagi pada 1967 saat tampuk kekuasan diduduki oleh Soeharto.[]

(Visited 19 times, 1 visits today)

About The Author

Baca Juga

LEAVE YOUR COMMENT

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.