Merasa Tertekan di Kantor? Bedakan Stres Kerja Biasa dengan Burn Out

Apakah Anda akhir-akhir ini merasa tertekan di kantor? Penyebabnya bisa dari bermacam hal, mulai dari kerjaan yang menumpuk hingga hubungan yang buruk dengan klien. Meski begitu, ada perbedaan antara stres kerja biasa dengan burnout syndrome. Apakah itu?

Stres merupakan kondisi yang sangat umum terjadi di kalangan masyarakat, terutama kelas pekerja. Tekanan yang berasal dari pekerjaan ini sebenarnya baik untuk Anda karena dapat membuat Anda tetap waspada dan merasa hidup. 

Pada saat stres, hormon kortisol meningkat. Kondisi ini ternyata membuat Anda mencari jalan keluar dari masalah tersebut.

Akan tetapi, jika situasi ini terjadi dalam jangka waktu yang lama, tentu akan menimbulkan depresi yang berdampak buruk pada kesehatan Anda.

Para pekerja yang sering mengalami stres akibat pekerjaannya bisa berujung kepada  burnout syndromeBurnout  syndrome adalah sebuah kondisi ketika seseorang merasa stres berat dengan pekerjaannya. 

Sindrom ini terlihat bila Anda sudah mulai merasa sangat lelah secara fisik dan emosional. Akibatnya, Anda tidak dapat menyelesaikan pekerjaan dengan baik.

Tidak jarang,  burnout syndrome juga dapat memengaruhi kinerja dalam jangka waktu yang lama. 

Di sinilah mulai terlihat apa perbedaan antara  burnout  syndrome dan stres biasa. Jika stres kerja biasa memang wajar terjadi dalam sebuah pekerjaan dan berlangsung dalam jangka waktu yang pendek,  burnout syndrome tidak. 

Burnout  syndrome muncul akibat stres berkepanjangan hingga mampu menurunkan performa kerja Anda. 

Gejala burnout syndrome

urnout syndrome bukanlah sebuah gangguan atau kelainan mental. Kondisi ini sebenarnya lebih umum terjadi pada para pekerja. Akan tetapi, mengetahui apa gejalanya dapat membantu Anda lebih cepat mengatasi sindrom ini. 

Beberapa gejala  burnout  syndrome antara lain:

  • Sering merasa lelah baik secara fisik maupun emosional. Kondisi ini juga menyebabkan Anda kehabisan ide, bahkan mengalami gangguan sistem pencernaan. 
  • Tidak peduli dengan rekan kerja dan pekerjaan Anda juga menjadi salah satu gejala  burnout syndrome. Hal ini disebabkan oleh perasaan frustrasi dan stres yang membuat Anda muak dengan hal yang berkaitan dengan pekerjaan Anda. 
  • Performa kerja menurun akibat  stres  yang berlebihan, sehingga Anda menjadi tidak produktif

Jika dilihat dari gejalanya, perbedaan antara  burnout syndrome dan  stres biasa dalam suatu pekerjaan ternyata cukup tampak.

Stres  kerja biasa mungkin tidak akan sampai membuat Anda muak dan mengasingkan diri dari lingkungan kerja Anda.

Berbeda dengan  burnout  syndrome yang memberikan efek buruk kepada setiap aspek yang berhubungan dengan pekerjaan Anda, termasuk aspek sosial. 

Burnout  syndrome sering muncul pada pekerja kantoran

Menurut sebuah penelitian pada tahun 2012 terhadap pekerja kantoran dan pekerja pabrik memperlihatkan perbandingan stres kerja antara dua kelompok tersebut. 

Para pekerja kantor terlihat lebih sering mengalami stres karena sering mendapatkan ketidakpuasan dan tekanan dari atasan mereka.

Selain itu, dibandingkan pekerja pabrik, pekerjaan para pekerja kantoran lebih monoton dan membosankan, sehingga tidak jarang mereka kurang bersemangat. 

Di sisi lain, para pekerja pabrik memiliki deskripsi pekerjaan yang jarang membuat mereka harus berdiam diri di tempat.

Selain itu, pekerja pabrik cenderung tidak lebih terikat dengan aturan perusahaan dibandingkan pekerja kantoran. Oleh karena itu, tekanan mental jarang mereka dapatkan, namun kelelahan fisik sering mereka alami. 

Perbedaan mendasar antara burnout syndrome dan stres biasa terlihat dari gejala dan seberapa lama Anda telah mengalami hal ini.

Jika Anda mengalami stres berkepanjangan akibat pekerjaan dan tak kunjung menemukan jalan keluar, berkonsultasi kepada ahlinya mungkin menjadi langkah yang paling baik untuk diambil.[]

(Visited 1 times, 1 visits today)

About The Author

Baca Juga

LEAVE YOUR COMMENT

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.