Ilmuwan Buat Racikan Parfum Mesir Kuno Favorit Cleopatra, Seperti Apa?

Para arkeolog dari Universitas Hawaii di Manoa mengaku berhasil meracik dua parfum berusia ribuan tahun yang dipakai orangMesir Kuno, dan mungkin juga digemari si Ratu Nil, Cleopatra.

Resep dua  parfum  bernama Mendesian dan Metopian itu, tertulis dalam serangkaian teks Yunani kuno. Salah satu bahan dasar untuk membuat kedua  parfum  itu adalah mur, resin pohon yang diperoleh dari tanaman berbunga di beberapa bagian Afrika dan Asia.

“Mendesian bahan dasarnya mur dan aroma lembut yang sangat enak, seperti harum dupa ringan,” ujar Dr Jay Silverstein, arkeolog Universitas Tyumen yang tergabung dalam proyek pembuatan Mesir Kuno kepada IFL Science, Rabu (14/8/2019).

“Sementara  parfum Metopian, aromanya lebih keras,” imbuh dia. 

Silverstein berkata, Ratu Nil Cleopatra merupakan penggemar aroma parfum. Semasa hidup Cleopatra diyakini memiliki ratusan pafum. “Dari teks kuno, kami tahu parfum Mendesian adalah salah satu parfum yang paling disukainya (Cleopatra),” jelas dia.

Proyek ini dilakukan dengan harapan bisa semakin dekat dan lebih mengenali keontetikan Mesir kuno. Selain membuat parfum kuno, tim juga melakukan analisis ilmiah terkait temuan penggalian di Tell-El Timai, sebuah situs di dekat ibukota Mesir Kairo yang berasal dari 300 SM.

Pada 2012 ahli menemukan sebuah rumah hancur dipenuhi tumpukan koin perak serta perhiasan emas dan perak. Semua barang-barang itu berada tak jauh dari tempat pembakaran yang digunakan untuk membuat botol parfum. Hal ini membuat ahli percaya, rumah itu dulunya milik pedagang parfum. Dan ahli ingin menyelidiki apakah di sana masih ada jejak cairan yang dapat diidentifikasi terkait parfum kuno.

Makna parfum di masa lalu

Di masa lalu, parfum adalah barang yang sangat penting. Parfum bukan hanya sekadar bau harum yang dipakai sebelum pergi kencan. Namun parfum memainkan peran penting dalam gagasan tentang kehidupan, kematian, dan kehidupan setelah kematian.

“Parfum memiliki kekuatan yang jauh lebih besar dibanding anggapan kita tentang parfum saat ini. Parfum penting untuk ritual, penyembuhan, dan bahkan dikaitkan dengan keabadian. Selain itu, aroma parfum di masa lalu diyakini dapat meningkatkan kualitas hidup dan kehidupan di akhirat,” jelas Silverstein.

Cleopatra, penguasa terakhir dari Kerajaan Ptolemeus Mesir yang memerintah dari 51 hingga 30 SM, disebut selalu mandi dengan susu kambing asam dan membedaki wajahnya dengan kotoran buaya kering. Hasil ramuan parfum para ahli ini dipamerkan di National Queens Museum, di Washington DC hingga 15 September 2019.[]

(Visited 2 times, 1 visits today)

About The Author

Baca Juga

LEAVE YOUR COMMENT

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.