Tantangan Generasi Milenial Indonesia

Jika kita membiarkan kaum milenial Indonesia manja (budaya non produktif hasilkan devisa negara) dan tidak paham akan tantangan produktivitas, kreativitas, dan inovasi serta marketing ke depan, maka kaum milenial akan menjadi budak bangsa asing, apakah dia sebagai ketua simpul sassa dan tokoh, bupati, gubernur atau presiden di Indonesia, pasti bisa berpeluang besar menjadi budak/kacung asing kalau tidak mengerti konsep dan realisasi NASIONALISME & BERDIKARI INDONESIA serta realisasi EKONOMI PANCASILA dan UUD 1945 yang ASLI.

Kegamangan kita selama ini, kaum milenial sangat minim wawasan Nasionalisme dan Kebangsaan Indonesia, termasuk lemah dalam Hankamrata (Pertahanan Keamanan Rakyat Semesta) dan Bela Negara dalam pengertian yang sebenarnya sesuai amamat Founding Fathers Indonesia dalam Konstitusi UUD 1945 yang ASLI (bukan UUD’45 Versi 2002 hasil Amandemen) dan Pancasila.

Terbukti banyaknya kaum milenial selama ini yang menjadi alat permainan politik yang diombang ambingkan sebuah konspirasi pihak asing dalam target sasaran grand design idiologi mereka. Kaum milenial harus mampu mengurai serta menterjemahkan terwujudnya sebuah simpul massa pemuda milenial dari mana dan untuk apa sebuah simpul massa diwujudkan serta grand design apa yang ada didalamnya sehingga kaum milenial Indonesia tidak menjadi ajang pemanfaatan dan permainan dalam segala cara dari pihak asing.

Kaum milenial saat ini, tidak boleh TERLENA dengan kenyamanan hidup seperti saat ini. Kualitas moral dan akhlak serta agama perlu ditingkatkan jauh lebih baik dari kualitas para orang tuanya dan kakek-neneknya dahulu dalam menghadapi kerumitan dan kemajuan tantangan masyarakat dunia kedepan. Oleh karena itu, kaum milenial wajib membaca buku buku dan referensi sejarah dari berbagai tokoh Nasional.

Kaum milenial Indonesia jangan hanya menjadi alat permainan dari bangsa asing, akan tetapi kaum milenial Indonesia harus segera mengambil peranan turut serta bermain kreatifitas dan produktifitas industri yang berdaya saing tinggi pada tingkat dunia. Tentu sejak hari ini seharusnya sudah dimulai.

Pemerintah yang terlalu fokus hanya pembangunan infrastruktur, tentu akan ketinggalan dari bangsa lain dan infrastruktur yang dibangun sekarang jangan hanya menjadi alatnya para bangsa asing untuk mengeduk SDA Indonesia. Sebaiknya Indonesia segera membangun sektor Ekonomi dan Infrastruktur secara serentak simultan terukur.

Industri dari luar yang akan kita lawan dan pasti merangsek masuk didalam negeri sendiri adalah hasil produksi dari aneka Industri Pabrikasi Robotic presisi tinggi dan efisiensi tinggi baik makanan, kebutuhan dan kenyamanan hidup lainnya. Bagaimana dengan Indonesia saat ini dan mendatang?

Mampukah mengambil peranan didalam kancah pertarungan kreatifitas dan realisasi produktifitas dalam daya saing tertinggi? Lalu bagaimana budaya manja hanky penky (high cost economy) bidang produksi dalam semua sektor Industri Indonesia untuk menghadapinya?

Diperlukan sebuah tekad kemampuan manajerial pemerintah danswasta yang bersatu berpadu dalam menggalang sinergi pembangunan ekonomi nasional dalam sebuah keseriusan perencanaan matang realisasi membangun bangsa dan Negara Indonesia dalam mengisi Kemerdekaan Indonesia.[]

(Visited 5 times, 1 visits today)

Artikel Terkait

LEAVE YOUR COMMENT

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.