23.7 C
Serang
Friday, January 21, 2022
spot_img

Tanah Longsor di Tangsel Timbun 3 Sepeda Motor

TANGERANG – Hujan disertai angin kencang yang terjadi pada Rabu (12/1) malam menyebabkan tanah longsor di kawasan Perumahan Puri Pamulang RT 04 RW 09 Bambu Apus, Pamulang, Tangerang Selatan (Tangsel), Banten. Akibatnya, tiga sepeda motor yang tengah parkir tertimbun tanah longsor.

Supomo (56 tahun), seorang warga Puri Pamulang mengatakan, insiden longsor terjadi pada sekira pukul 18.00 WIB. Kejadian longsor tersebut tepat berada persis di depan rumahnya.

“Longsornya itu pas lagi hujan deras. Tiba-tiba ‘breg’ (suara tanah longsor) enggak ada proses pelan-pelannya. Tiga motor saya tertimbun,” ujar Supomo di kediamannya, Kamis (13/1/2022).

Menurut penuturannya, dari tiga sepeda motor yang tertimbun, dua diantaranya mengalami rusak ringan dan berhasil dievaluasi pada Rabu malam. Sementara satu sepeda motor lainnya yang merupakan keluaran 1970 mengalami rusak parah dan baru bisa dievakuasi pada Kamis siang. “Dua motor yang tertimbun masih bisa jalan. Satu motor parah, baru bisa dievakuasi, nanti mau diperbaiki,” kata dia.

Berdasarkan pantauan di lokasi pada Kamis siang, reruntuhan tanah longsor masih tampak menutup akses jalan. Sebuah eskavator serta tim dari badan penanganan bencana daerah (BPBD) Tangsel diterjunkan untuk melakukan pembersihan tanah dan lumpur yang masih berundak. Evakuasi satu unit sepeda motor berhasil dilakukan pada saat itu dengan kondisi penuh dengan lumpur.

Sementara tebing berketinggian sekira 8 meter tampak menganga tanahnya, terutama setengah dari bagiannya yang tidak berturap. Menurut penuturan warga, tebing tersebut memang hanya berturap setengahnya yang difasilitasi oleh developer, sementara setengahnya dikelola secara swadaya oleh masyarakat yang hanya dibatasi dengan bronjong.

Selain akses jalan yang terganggu, diketahui longsor memberi dampak pada sumur yang ada di sisi bawah tebing. Hal itu menyebabkan kondisi air sejumlah warga terganggu.

“Kejadian ini sudah yang keempat kalinya. Pertama kalinya dulu sekitar tahun 2017 atau 2018. Ini karena manajemen sanitasinya yang enggak bagus. Enggak ada koordinasi pembuangan air,” ujar Supomo.

Supomo berharap ada tindak lanjut dari insiden longsor yang terjadi. Seperti manajemen sanitasi yang lebih baik serta pembangunan turap yang dapat menahan pergerakan tanah yang kebanyakan air. []

Related Articles

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Stay Connected

10,527FansSuka
16,400PengikutMengikuti
35,100PelangganBerlangganan
- Advertisement -spot_img

Artikel Terbaru