More

    Tak Hanya di Indonesia, Washington Hingga Berlin Juga Lakukan Aksi Bela Palestina

    Aksi belaPalestina tidak hanya terjadi di Jakarta. Dari Washington, Milan, hingga Paris, puluhan ribu demonstran pro-Palestina melakukan unjuk rasa, menyerukan penghentian pemboman Israel di Jalur Gaza .

    Demonstrasi tersebut mencerminkan meningkatnya kegelisahan mengenai meningkatnya jumlah korban sipil dan penderitaan akibat perang Israel-Hamas. Para pengunjuk rasa, khususnya di negara-negara dengan populasi Muslim yang besar, termasuk Amerika Serikat (AS), Inggris dan Prancis, menyatakan kekecewaan terhadap pemerintah mereka karena mendukung Israel sementara pemboman terhadap rumah sakit dan daerah pemukiman di Jalur Gaza semakin intensif.

    Menurut Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas di Gaza, korban tewas warga Palestina dalam perang Israel-Hamas telah mencapai 9.448 orang. Di Israel, lebih dari 1.400 orang tewas, sebagian besar dari mereka tewas dalam serangan Hamas pada 7 Oktober yang mengawali perang. Di AS, ribuan orang berkumpul di ibu kota negara untuk memprotes dukungan pemerintahan Joe Biden terhadap Israel dan kampanye militernya yang berkelanjutan di Gaza.

    “Palestina Akan Bebas,” teriak para demonstran yang mengenakan keffiyeh hitam-putih saat bendera Palestina berukuran besar dikibarkan oleh massa yang memenuhi Pennsylvania Avenue – jalan menuju Gedung Putih.

    Melontarkan kritik langsung terhadap Presiden Joe Biden, Renad Dayem dari Cleveland mengatakan dia melakukan perjalanan bersama keluarganya agar anak-anaknya tahu rakyat Palestina tangguh “Dan kami menginginkan seorang pemimpin yang tidak menjadi boneka pemerintah Israel,” ujarnya seperti dikutip dari AP, Minggu (5/11/2023). Lusinan kantong jenazah kecil berwarna putih dengan nama anak-anak yang terbunuh oleh rudal Israel berjajar di jalan dan para demonstran memegang tanda-tanda yang menyerukan gencatan senjata segera.

    Para pengunjuk rasa memegang tanda dan spanduk dengan pesan-pesan seperti “Biden Mengkhianati Kita” dan “Kita Ingat Pada Bulan November,” yang menyoroti bagaimana masalah ini dapat menjadi faktor dalam upaya Biden untuk terpilih kembali. Jinane Ennasri, seorang warga New York berusia 27 tahun, mengatakan dukungan pemerintahan Biden terhadap Israel meskipun ribuan orang Palestina tewas telah membuatnya memikirkan kembali pemungutan suara pada pemilihan presiden tahun 2024, di mana Biden kemungkinan akan menghadapi calon terdepan dari Partai Republik, Donald Trump.

    “Kami mengira dia akan mewakili kami, namun ternyata tidak,” katanya. “Dan generasi kami tidak takut untuk menempatkan pejabat terpilih pada posisi mereka,” imbuhnya.

    Biden berada di Pantai Rehoboth, Delaware, pada akhir pekan ini dan tidak mengomentari aksi protes tersebut. Dalam percakapan singkat dengan wartawan saat ia meninggalkan Gereja Katolik Roma St. Edmond pada hari Sabtu, ia menyatakan ada kemajuan dalam upaya AS untuk membujuk Israel agar menyetujui jeda kemanusiaan, dan menjawab “ya” ketika ditanya apakah ada kemajuan.

    Steve Strauss, seorang warga Baltimore berusia 73 tahun, mengatakan dia adalah salah satu dari banyak orang Yahudi yang memprotes perlakuan Israel terhadap warga Palestina. “Mereka berusaha membunuh sebanyak mungkin warga Palestina,” kata Strauss.

    “Saya di sini untuk berdiri dan menjadi suara bagi orang-orang yang tertindas,” ucapnya.

    Di Paris, ribuan pengunjuk rasa menyerukan gencatan senjata segera di Gaza dan beberapa di antaranya meneriakkan “Israel Pembunuh!” Spanduk di truk sound-system di Paris berjalan melalui jalan-jalan yang basah oleh hujan bertuliskan: “Hentikan pembantaian di Gaza.”[]

    Artikel Terkait

    TINGGALKAN KOMENTAR

    Silakan masukkan komentar anda!
    Silakan masukkan nama Anda di sini

    Stay Connected

    0FansSuka
    16,400PengikutMengikuti
    42,300PelangganBerlangganan
    - Advertisement -

    Artikel Terbaru