More

    Tari Petake Gerinjing, Azab bagi Perusak Alam

    Menurut koreografer, Subahi, tari Petake Gerinjing merupakan tari kreasi yang menceritakan tentang masyarakat di suatu dusun di daerah Pagaralam, Sumatera Selatan, yang mendapat azab karena tidak mematuhi norma dan adat-istiadat yang ada. Azab tersebut digambarkan dengan datangnya banjir bandang yang menyapu peradaban.

    “Gerakan tari Petake Gerinjing di babak awal menceritakan tentang kehidupan masyarakat yang dahulu tentram. Kemudian, mendapat azab karena banyak yang berbuat jinah, buang sampah sembarangan, dan tidak melestarikan alam. Secara umum, garapan gerak tari memadukan antara tradisional dan kontemporer,” kata Subahi menjelaskan.

    Datangnya banjir bandang sebagai azab kemudian disimbolkan dengan bentangan kain yang terus digoyang-goyang menyerupai gelombang air. Masyarakat di dalamnya panik dan berusaha mematikan diri. Sementara, dari segi musik yang mengiringi, tari Petake Gerinjing memadukan alat musik lokal dan modern. Alat musik tersebut antara lain seperti kenong, dol, jimbe, organ, gitar, dan sesekali terdengar alunan vokal yang menarasikan jalannya tarian.

    Banyak amanat yang disampaikan dalam tarian ini, terutama adalah bagaimana manusia mampu hidup berdampingan dengan alam sambil terus menjaga adat-istiadat dan norma-norma yang berlaku. Anugerah keindahan alam memang sudah selayaknya dijaga dan dihormati sebagai rasa syukur manusia kepada sang pencipta, karena bersikap sebaliknya tentu akan mendatangkan petaka, seperti yang tergambar dalam tari Petake Gerinjing.[]

    Sumber: indonesiakaya.com

    Artikel Terkait

    TINGGALKAN KOMENTAR

    Silakan masukkan komentar anda!
    Silakan masukkan nama Anda di sini

    Stay Connected

    0FansSuka
    16,400PengikutMengikuti
    43,600PelangganBerlangganan
    - Advertisement -

    Artikel Terbaru