More

    Kim Jong Un Uji Coba Senjata Nuklir Bawah Air

    Korea Utara (Korut) pada Jumat (19/1/2024) menyatakan negaranya telah menguji sistem senjata nuklir bawah air. Uji coba dilakukan sebagai tanggapan terhadap latihan angkatan laut gabungan Amerika Serikat (AS), Korea Selatan (Korsel), dan Jepang.

    “Latihan tersebut sangat mengancam keamanan (Korea Utara), sehingga sebagai tanggapan, kami melakukan uji coba penting terhadap sistem senjata nuklir bawah air ‘Haeil-5-23’ yang sedang dikembangkan di Laut Timur Korea,” menurut sebuah pernyataan dari kementerian pertahanan yang disiarkan oleh kantor berita negara KCNA, seperti dikutip AFP.

    Awal tahun lalu, Pyongyang mengatakan pihaknya telah melakukan beberapa uji coba terhadap drone serangan nuklir bawah air – versi berbeda dari Haeil, yang berarti tsunami dalam bahasa Korea – dan mengklaim bahwa drone tersebut dapat memicu “tsunami radioaktif”.

    Meski begitu, para analis mempertanyakan apakah Pyongyang memiliki senjata semacam itu. Hong Min, analis senior di Institut Unifikasi Nasional Korea di Seoul, mengatakan pengumuman baru mengenai uji coba bawah air “merupakan tanda yang jelas bahwa drone Haeil akan dikerahkan ke armada angkatan lautnya untuk digunakan.”

    “Pernyataan Korea Utara menggambarkan sikap Pyongyang bahwa mereka akan merespons secara proporsional terhadap latihan militer yang dilakukan oleh Korea Selatan, Jepang, dan AS,” katanya, menambahkan bahwa Korea Utara tampaknya tidak berusaha “melewati batas untuk memprovokasi konflik bersenjata.”

    Awal pekan ini,AS, Korsel, dan Jepang melakukan latihan angkatan laut bersama di perairan selatan Pulau Jeju. Latihan dilakukan sebagai respons terhadap peluncuran rudal hipersonik Korea Utara pada Minggu.

    Latihan tersebut melibatkan sembilan kapal perang dari tiga negara, termasuk kapal induk USS Carl Vinson.

    Juru bicara kementerian pertahanan Korut menyebut latihan tersebut “merupakan penyebab makin tidak stabilnya situasi regional, dan merupakan tindakan yang sangat mengancam keamanan Korea Utara.”

    “Postur perlawanan berbasis nuklir bawah air tentara kita semakin disempurnakan dan berbagai tindakan responsif maritim dan bawah air akan terus menghalangi manuver militer angkatan laut yang bermusuhan AS dan sekutunya,” kata juru bicara itu, tanpa menyebut tanggal pasti uji coba.

    Hubungan yang telah lama tegang antara kedua Korea telah memburuk dalam beberapa bulan terakhir, dengan kedua belah pihak membuang perjanjian-perjanjian penting untuk mengurangi ketegangan, meningkatkan keamanan perbatasan, dan melakukan latihan tembak-menembak di sepanjang perbatasan.

    Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un pekan lalu menyatakan Korea Selatan sebagai “musuh utama” negaranya. Ia bahkan membuang lembaga-lembaga yang berdedikasi pada reunifikasi dan penjangkauan, serta mengancam akan melakukan perang jika ada “bahkan 0,001 mm” pelanggaran teritorial.[]

    Sumber: cnbcindonesia.com

    Artikel Terkait

    TINGGALKAN KOMENTAR

    Silakan masukkan komentar anda!
    Silakan masukkan nama Anda di sini

    Stay Connected

    0FansSuka
    16,400PengikutMengikuti
    40,100PelangganBerlangganan
    - Advertisement -

    Artikel Terbaru