Mengerikan ! 140 Kerangka Ditemukan, Bukti Ritual Pengorbanan Anak-anak Terbesar di Dunia

Apa yang dipercaya sebagai bukti ritual pengorbanan anak terbesar, telah ditemukan di Peru. Ada 140 kerangka yang berhasil digali di situs arkeologi Huanchaquito-Las Llamas yang pernah menjadi lokasi pengorbanan massal sekitar tahun 1450 A.D.

Selain kerangka anak-anak, ditemukan juga tulang 200 llama. Para peneliti kini sedang berusaha mengetahui apa penyebab ritual ekstrem nan bengis tersebut.

Sejak 2011, para arkeolog yang bekerja di sana telah menemukan kerangka manusia yang terkubur di area seluas 7.535 kaki persegi. Analisis lebih lanjut kemudian mengungkapkan bahwa kerangka tersebut kebanyakan milik anak-anak. Llama yang disembelih juga masih berumur muda.

Pada saat itu, John Verano, profesor antropologi di Tulane University yang meneliti situs tersebut, mengatakan: “Saya tidak pernah mengira akan menemukan ritual pembunuhan yang sangat sistematis seperti ini.”

Verano, bersama dengan Gabriel Prieto dari National University of Trujillo, saat ini telah mempublikasikan penemuan ilmiah mereka dalam jurnal PLOS One. Kepada Newsweek, Prieto mengatakan bahwa ritual ini berlangsung dalam periode waktu yang singkat–mungkin hanya satu hingga lima hari.

Ia menambahkan, bukti anatomi dan genetika menunjukkan kerangka itu milik anak-anak berusia lima hingga 14 tahun. Terdapat tanda luka potong di sepanjang tulang dada dan tulang iga–menunjukkan bahwa dada mereka telah dibelah dan hatinya diambil sebagai bagian dari ritual pengorbanan.

Dalam budaya pra-Columbus, pengorbanan anak didokumentasikan dengan baik. Suku Inca misalnya, mengorbankan anak-anak saat atau sesudah peristiwa penting.

Bukti pengorbanan anak juga ditemukan di peradaban Maya, Aztec, dan Teotihuavan. Pada 2016, para peneliti mengumumkan bahwa sebuah gua di Belize–yang dijuluki Midnight Terror Cave–menjadi lokasi di mana anak-anak dibunuh dalam ritual untuk menenangkan dewa hujan Chaac.

Huanchaquito-Las Llamas sendiri merupakan bagian dari masyarakat Chimu, sebuah peradaban yang berkembang sekitar 900 A.D di sepanjang pantai utara Peru.

Tidak seperti budaya pra-Columbus lainnya, hanya ada sedikit bukti ritual pengorbanan pada masyarakat ini–hingga kemudian kuburan massal ditemukan pada 2011.

“Kami beruntung bisa menggali Huanchaquito-Las Llamas. Situs ini membuka bab baru tentang praktik pengorbanan anak di masa kuno,” kata Verano.

Anak-anak ini berasal dari kelompok agama dan etnis yang berbeda. Namun, alasan mengapa mereka dipilih masih belum diketahui. Yang pasti, semuanya berada dalam kondisi yang sangat sehat.

Ritual Pengorbanan

Pengorbanan–baik yang dilakukan pada manusia atau hewan–ditemukan pada beragam sejarah dan budaya. Seringkali, itu merupakan bagian dari ritual pemakaman atau spiritual.

Dalam budaya pra-Columbus, pengorbanan anak didokumentasikan dengan baik. Suku Inca misalnya, mengorbankan anak-anak saat atau sesudah peristiwa penting.

Bukti pengorbanan anak juga ditemukan di peradaban Maya, Aztec, dan Teotihuavan. Pada 2016, para peneliti mengumumkan bahwa sebuah gua di Belize–yang dijuluki Midnight Terror Cave–menjadi lokasi di mana anak-anak dibunuh dalam ritual untuk menenangkan dewa hujan Chaac.

Huanchaquito-Las Llamas sendiri merupakan bagian dari masyarakat Chimu, sebuah peradaban yang berkembang sekitar 900 A.D di sepanjang pantai utara Peru.

Tidak seperti budaya pra-Columbus lainnya, hanya ada sedikit bukti ritual pengorbanan pada masyarakat ini–hingga kemudian kuburan massal ditemukan pada 2011.

“Kami beruntung bisa menggali Huanchaquito-Las Llamas. Situs ini membuka bab baru tentang praktik pengorbanan anak di masa kuno,” kata Verano.

Apa yang memicu orang-orang Chimu melakukan ritual pengorbanan sebesar itu masih belum diketahui. Namun, studi peneliti menunjukkan bahwa lapisan lumpur di atas sedimen menandakan hujan lebat atau banjir terjadi sebelum pembunuhan.

“Meskipun korelasi antara hujan lebat dan waktu pengorbanan mungkin kebetulan, tapi bisa jadi persembahan massal anak-anak itu dilakukan dalam upaya menenangkan para dewa dan mengurangi efek ENSO (El Niño Southern Oscillation, yang biasanya membawa banjir ke Peru) pada 1400 hingga 1450 A.D,” papar Prieto.

Ia menambahkan, El Nino dapat menyebabkan ‘peristiwa cuaca luar biasa’ di sepanjang pantai utara Peru setiap 100 tahun atau lebih.

“ENSO yang terjadi antara 1400 hingga 1450 A.D adalah salah satu peristiwa luar biasa. Itu memengaruhi ekonomi Chimu, merusak sistem irigasi dan jalanan. Hujan juga berdampak pada kontruksi batu bata di kota mereka,” ungkap Prieto.

“Melihat hal tersebut, ritual pengorbanan kemungkinan dilakukan untuk menyenangkan hati dewa dan memintaNya untuk menghentikan hujan serta banjir,” pungkasnya.[]

(Visited 8 times, 1 visits today)

About The Author

You might be interested in

LEAVE YOUR COMMENT

Your email address will not be published. Required fields are marked *